Friday, April 30, 2010

kemarin


Diruang tunggu pukul 11.00 @RSGM FKG
Ruangan ber AC tapi saya masih kipas-kipas pake buku, masih ngerasa panas, diluar sungguh Hot. Dehidrasii sama lapar. Tuing..tuing..ngantuk deh
Saya letakkan majalah yang baru saya ambil disebelah saya, lalu mulai menyangga dagu dengan tangan kanan saya. Ngantuk... karna semalem terlalu larut tidurnya.

Tiba-tiba...

Thursday, April 29, 2010

Ayu



Anak kecil, mungil, ngegemesin dan manis. Dia adalah salah satu murid di TPA. Awal ketemu saya, dia diem aja, lalu dia ngomong yang ga saya ngerti.

”apa dek, kenapa...?”

Saya pikir dia masih cadel, lalu mas Taufik yang membina TPA masjid itu bilang, ayu memang sulit berbicara. Tapi saya liat dia rajin sekali ngaji. Nah? saya?

Tuesday, April 27, 2010

Dentist



Saya takut sama rumah sakit, sama dokter juga. Ngeri takut disuntik, takut diapa-apainlah. Makanya saya ga kepikiran tuh dulu milih KU atau KG, halaaah bilang aja mai ga sanggup memori otaknya. Hehehehe. Iya seeeh..jangankan masuk sana buat keluar dari jurusan saya rasanya sampe ngepot ngepot, ngesot ngesot dink..*maaf lebay*gratis kan??

Sunday, April 25, 2010

Aku ada


Semenjak saya tak punya jendela untuk langsung menatap luar, jarang kutemukan bulan pucat pasi itu. Masih dalam ingatan saya, saya selalu menyempatkan diri melihat langit, dari warna bercahaya, biru dan putih itu. Lalu kembali lagi melihat senja menutup warna cahaya menjadi gelap. Lalu menjelang magrib saya akan menutup jendela dan tirainya. Itu harus saya lakukan, karena ibu saya tidak mengijinkan pintu dan jendela masih dalam keadaan terbuka saat magrib. Apalagi saat  dulu saya suka main, ibu saya pasti akan menegur saya “ini magrib mbak…mbok ya pulang lebih awal”. Jadi saya akan merasa bersalah jika saya pulang dan lampu-lampu neon putih dan kuning rumah dan tetangga saya sudah mulai dinyalakan. Semua pintu-pintu rumah dikompleks sudah tertutup  dan suara azan sudah berkumandang. Rasanya tidak pantas saya masih dijalan. Magrib memang waktunya orang untuk khusyuk.

Thursday, April 22, 2010

April



Saya kembali, saya sudah cukup tenang untuk menulis lagi. Saya kira saya membutuhkan waktu cukup panjang untuk menyendiri. Dan untuk ukuran kata hiatus tindakan saya kemaren belum bisa dibilang hiatus, karena ini masih dalam ukuran wajar sepertinya. Baru kemarin juga rasanya saya belum ingin kembali, dan rasanya juga baru tadi saya memikirkan akan menutup blog seumur jagung ini.  


Tapi rasanya baru kemarin juga usia saya beranjak dan tidak muda lagi, apakah saya masih akan bertindak labil seperti beberapa tahun yang lalu menutup blog-blog saya yang lain karena alasan-alasan tidak mau mengingat-ngingat lagi, tidak sreg, atau alasan lain. Tidak Lagi.