Thursday, April 29, 2010

Ayu



Anak kecil, mungil, ngegemesin dan manis. Dia adalah salah satu murid di TPA. Awal ketemu saya, dia diem aja, lalu dia ngomong yang ga saya ngerti.

”apa dek, kenapa...?”

Saya pikir dia masih cadel, lalu mas Taufik yang membina TPA masjid itu bilang, ayu memang sulit berbicara. Tapi saya liat dia rajin sekali ngaji. Nah? saya?


Setiap saya panggil namanya, dia langsung dateng dan mulai membaca iqro. Biasanya kalo murid yang lain perlu dirayu-rayu, kadang malah perlu minta dikejar sampe berpeluuuuh. Tapi ayu enggak walaupun yang dia baca sama suara yang keluar itu nggak sama, saya tau dek ayu berusaha banget. Saya selalu memperhatikan mimik bibirnya, iya dia membaca benar. Tapi sayang saja tidak keluar seperti yang diharapkan. Hati saya ini loh, kaya diiris-iris rasanya. Maluuuu....


Kadang sebelum masuk saya perhatikan, dia masih lari-lari sama anak-anak lain, untung saja tidak ada diskriminasi temen-temennya kaya disinetron-sinetron. Kadang dia bercerita sambil nunjuk-nunjuk sesuatu, pasti dia ingin saya paham dan ngerti maksud dia. Ya Alloh...bingung..

Gimana kalo itu terjadi sama saya, ketika saya pengen bercerita banyak hal sama seseorang tentang hobi, cita-cita, sekolah, keadaan, saya lagi bahagia saya lagi sedih, sakit, saya ingin ini, itu,  apapun, gak bisa diungkapkan dengan jelas dan nggak semua bisa ngerti. Saya...entahlah. Saya emang ga bersyukur.  Saya masih bisa bicara, tapi saya malah sering ngambek, diem. Pengennya dimengertiii aja, gak mau ngertiin orang. Saya lebih banyak mengeluarkan hal yang ga penting dari mulut saya ini dari pada yang bermanfaat. Mungkin juga kata-kata saya malah banyak nyakitin orang dari pada membuat bahagia.


Dari Ayu saya belajar banyak hal, membuat saya lebih menghargai apa yang saya dapat dariNya. Ya...belajarkan dari mana saja dari siapa saja, dari anak kecil pun saya bisa belajar banyak hal. Alhamdulillah..ya Rabb...semoga Alloh mengampuni saya & kita semua Amin ya Rabb...




13 comments:

Clara said...

itulah, kita memang harusnya bersyukur dg keadaan diri kita. meski kadang susah

sunarnosahlan said...

bersyukur atas apa yang telah ada

Dika said...

Saya suka gambarnya, yang melukiskan keteduhan dan kepolosan serta
kejujuran yang di simbolkan anak kecil. Semoga pesan kejujuran itu juga adalah gambaran si empunya blog ini :)

dwi wahyu arif nugroho said...

kita emng sering blajar dr kpolosan anak kecil :)

siroel said...

amiiin....

ayu,anak yang bersemangat....

Enno said...

aduh... kesindir...
udah berapa hari ga ngaji...

tar malem deh
*pasang reminder*

:D

hadidot said...

kita memang harus belajar dari anak kecil,secara hati mereka jauh lebih bersih dari kita,sedangkan kita tau hati itu pemimpin seluruh tubuh kita :)

uci cigrey said...

amin mai..
setuju mai,belajar ngga diliat dari siapa tapi apa yg diajarkan :D

tetep smangat mai

asopusitemus said...

Alhamdulillah... saya belajar juga dari sini. :)

Tour, Food, and Health said...

syukurlah kita dianugerahi kelengkapan, tak kurang satu apapun...*tapi akan parah kalau kita cuma ilang ingatan* hehehe...

salam kenal,
tfd

richoyul said...

ayu kaya nama ponakanku yang takute minta ampun ama aku, kaya liat setan gt. pdhl aku kan ganteng jiahhhh...... ilmu memang dapet di temui di mana aja

maiank said...

@clara: iya clar... :)

@sunarnosahlan: benar pak, makasi berkunjung...saya juga sudah kunjungan balik...

@dika:jujur kacang ijooo hehehehee
makasiii dika

@mas dwi:setuju mas...:)

@siroel:semoga menjadi inspirasi...

@mb enno:heheheee :)
ngaji yuuuk....hehehe ;)

@kak didot:maiank juga masih anak kecil loh kak, masih polooos, jadi kakak harus belajar dari aku...wkwkwkw
#dijeweeer hehehehe

maiank said...

@asop: syukurlah...makasii udah berkunjung..;)

@Tour, Food, and Health:hehe
iyaa...
salam kenal jugaaa


@richo:bener..

heheheee

berarti ayu ponakanmu itu co jujur..polos, namanya juga anak kecil sama aja kaya ayu ini, jadi intinya kayanya dia bener deh liat kamu kaya liat setan...wkwkwkwkwkwww
sabar ya cooo
#lempar bata...hehehee