Sunday, March 21, 2010

Dibalik itu

 pic:here
Bagaimana  agar aku tidak sakit hati?

Saat itu saya sudah ngantuk sekali, tapi mata itu lekat sekali menatap saya, ingin suatu jawaban yang bisa menenangkannya, dan membuatnya ringan menjalani kisah kasihnya. Saya tidak bisa berkutik jika mata itu terus bertanya. Saya berusaha tersenyum manis, tapi sebenarnya datar hasilnya sambil sedikit garuk-garuk.


Saya nggak tau, tapi menurut saya itu resiko ketika kita jatuh hati pilihannya ada dua, kalau tidak dicintai ya disakiti/tersakiti.

Tapi itu sakit, aku nggak mau..

Siapa sih orang yang mau sakit hati?

Mb, saya tau kamu baca blog ini, saya minta maaf sebenarnya saya bingung mau jawab seperti apa, saya tidak bisa cerita apa yang saya alami seluruhnya tapi saya tau kamu tau bahwa yang saya alami tidak jauh berbeda, dan saya? Mau seperti apa, ketika saya memilih diam, saya tau resikonya, akan banyak air mata dan puisi sendu*hashaah:). Dan itulah resiko menyayangi seseorang tapi orang itu tidak tau atau tau tapi pura-pura tidak tau. Jadi maaf ketika kadang saya hanya diam dan tersenyum saja ketika matamu menatap lekat pada saya, saya sebenarnya takut..jangan seperti itulah ya..hehehe saya tau perasaanmu sangat dalam padanya.

Esoknya..teman lain
Mai ada banyak hal yang pengen aku ceritain ke kamu tantang dia..

Saya merasa bersalah karena belum sempat mendengarkan ceritanya, dari beberapa waktu yang lalu dia menyapa saya lewat chatingan mungkin untuk bercerita tapi waktunya kurang tepat, sedangkan tadi pagi juga harus terburu-buru dan terpotong dengan seorang teman yang tiba-tiba menghampiri saya memanggil nama saya, mengangkat kedua tangan, menjemput, menggandeng, dan mengajak saya duduk, merebahkan kepala pada pudak,

Sudah lama sekali aku nggak liat kamu, kangen ya rasanya banyak cerita yang pengen aku bagi ke kamu...saat ini aku ngerasa dibawah banget.

Bagaimana jika ketika orang itu akan bangkit dari jatuh, tapi dia terjatuh lagi?

Sekali lagi saya tersenyum. Sedikit menasehati. Padahal saya sedang mengalami hal yang sama. Pastilah nasehat saya tidak sampai masuk ke hati...hehehe...

Saya senang ketika teman-teman saya percaya sama saya cerita hal-hal tentang kehidupan mereka, seharusnya saya bisa lebih kaya hati, lebih bijak, sehingga bisa berpengaruh positif sama diri saya. Dan sebagai kotak sampah, saya sepertinya kurang solutif, kadang hanya pendengar saja.

Dan untuk saya, pernah saya dikerjain, salah satu dari sahabat, mengumpulkan kami *teman-teman dekat*4-5 anak (yah kami sangat dekat, kadang masak, nonton, ngerumpi bareng-bareng), membuat permainan botol yang diputar, orang yang tepat diarah ujung botol dia harus menjawab pertanyaan dengan sejujur-jujurnya. Saya tau pasti mereka merancang ini menanyakan satu hal. Saya beralasan pergi tapi saya tertahan, baiklah...
Saya tidak janji menjawab.

Benar dugaan saya ketika ujung botol itu sampai didepan saya, mereka menanyakan hal yang saya pikirkan
”siapa orang yang kamu sukai?”
Saya diam,
Lalu meringankan dengan minimal dia ada dimana, angkatan, atau inisialnya saja...
Saya tidak berani bilang, dan menutupinya dengan mengagumi seseorang yang mereka tau. 

Saya tidak bilang saya sayang atau suka saya bilang saya kagum.titik.
Selesai.

Beberapa waktu kemudian salah satu dari mereka menarik tangan saya sehabis kuliah dan bertanya. Dia tau dengan sendirinya, entah darimana, saya kaget, ternyata dia lumayan suka dengan orang yang saya maksud. Haaah sekarang saya sudah melepaskannya, dan teman saya itu juga mendapatkan seseorang yang jauh dia harapkan dari pada orang itu.

Dan yang paling parah, ketika seorang teman saya (yang lain) tau adalah dengan membaca diary saya. Saya marah. Pengen nangis. Tapi tidak bisa. Saya rasa ketika tau itu adalah diary atau benda yang menyimpan hal pribadi tolong hargailah teman. Tapi ya sudahlah nasi sudah jadi bubur, sekalian aja jadiin bubur kacang ijo. (mana ada bubur dari nasi campur kacang ijo)geblek...mai,mai,

beberapa kali teman komentar


Mai, baca statusmu kayanya lagi sedih tapi kok kamu ketawa-ketawa aja kayanya baik-baik aja.
Mai kamu tuh ketawa-ketawa aja, memang kamu itu nggak punya masalah apa?

Makasih
Ahh..seandainya kalian tau temanku, saat saya sering menyendiri, saya sering ketangga darurat lantai paling atas kampus sendiri, ngomong sama angin, sama tembok, sama boneka pinguin, sarap... (ya saya suka ketika bersama-sama teman tapi sendiri adalah waktu jeda saya yang membuat saya bisa berfikir dan menikmati), dan seandaianya kalian tidak tau blog ini(Eh emang gag tau ya...hehehe ngawuur aja ni maiank...tau ga tau, silakan nilai saya apa aja deh, asal jangan yang jelek-jelek hehehehehe.

30 comments:

ALRIS said...

Jiaaahhh..pertamaxxx
Salam kenal ya. Baca dulu artikel, komentar ntar aja. Salam

Alrezamittariq said...

wow..jadi tempat sampah...terpercaya banget ni si adek...

be te we, kalo di tangga darurat jangan ngomong sama tangganya ya?...hehehe...sama angin dan langit boleh...khan mereka makhluk juga, nah kalo tangga khan benda mati..hehehe

kebookyut said...

dalem sekalimbak tulisannya... keboo jadi terkenang *bahasanya keboo, ckckck* sama oranga yg baca diary keboo. arrggghhh...

yah sudah risiko jatuh hati untuk merasa mellow dan sedih. tapi kalo lebih berani berakrab ria dg si cowo, mungkin dia jadi tau bahwa seseorang sedang menaruh perhatian lebih padanya..

semangat!!!

ieyaz said...

”siapa orang yang kamu sukai?”
pertanyaan yang sering diucapkan sma sahabatku tapi g pernah aku jawab sama sekali.. nglez nglez gitu deh jawabnya.. heheheeee..

bener tuh mbak... slh satu resiko jatuh hati tersakiti/disakiti..

klo aja kita bisa mengatur hati semau kita sendiri ya mbak.. hfiuhhh....

maiank said...

@ALRIS:silakan..

@kak reza:oh gag boleh ngomong sama benda mati ya kak kenapa?give me some reason...(penasaran banget ni kak)tapi aku gag curhat ama tangga lah..biasanya diatas liat pohon, lembah, ngrasain angin, sama gerimis(kadang-kadang),liat kota. hehehe

@keboo:haha bener tuh..tapi ya sudahlah sudah terlanjur..hehehe

@ieyas:bener yas...kita gag bisa pernah ngatur hati ini untuk suka atau gag suka. karena perasaan untuk dirasakan, tidak semudah dipikirkan.hehehe

Radhitya Notes said...

saya agak sedikit ga konek dengan ceritanya..., hihihihihi..
tapi kalo boleh nanya foto siapa tuch yang di tutup... hihihihihihihi..

salam kenal dan salam hangat dari blogge Bali

Clara said...

seandainya saat jatuh cinta pilihan tidak hanya dua, disakiti atau dicintai...

bandit™perantau said...

apa tepatnya yg sedang kamu pikirkan mai?
jika saya memakai ilmu sok tahu saya sedikit, mbak mai sedang suka dan tidak mau ngasih tahu sama temen-teman akrabnya <--lha di blog kan emang di bilang gtu?

tapi kenapa mai? hehehe

maiank said...

@radhitya:hehehehe
insya Alloh... makasih :)

@clara:hahaha seandainya ...ya clar.. :)

@bandit:tepatnya saya sedang dilema, jadi ya kadang masih males ngomong...hehehe enak nulis...

ieyaz said...

tapi aku pingin perasaan ini bisa diatur mbak... *ngotot*

kadang perasaan suka malah menyiksa.. >.<

maiank said...

@ieyas:kalau aku bisa ngaturnya sayang...aku nggak bakal banyak nyampah disini hahahaha
tapi gag papa pasti ada hikmahnya..jadi ada inspirasi buat nulis..

kalo nyiksa ya...derita lu...
wkwkwkwk
(enggak kok..ya sama aja kali say...)

nietha said...

kalo aku milih curhat ma blogku aja deh :-)

Abdul Malyk said...

hmm..
dalem neh postingannya [sumur kali ya dalem..hhe]

resiko orang mencintai..dicintai/disakiti..setuju mbak..

MiMi & JuJu said...

I love that picture

hanifarrul said...

Tak mudah menampakkan senyum ketika hati kita sedang sakit. Menyendiri kadang menjadi jalan terbaik.. Namun, jangan terlalu lama. Segeralah bangkit dan kembangkan seyum aslimu. Bukan yang palsu. Masih ada berjuta harapan yang terhampar di muka bumi begitu juga dengan cinta. Sebuah kata yang membutuhkan kejelian dan kesabaran untuk memaknainya.

dv said...

si mai mai lg knp nih?? :D

pilihan tepat ngomong sama tembok, krn tembok gag akan menyakiti mu *loh? o_O

Kang Sugeng said...

Sekedar visit, apa kabar Maiank?

hadidot said...

hmmmm *narik nafas dalam2 dulu

curhat colongan nih sebenernya. kata orang makin tinggi terbangnya makin sakit jatuhnya.

jatuh cinta gak akan bisa dipahami dengan logika,justru logika yg harus membatasi ,bahwa cinta sejati itu hanya kepada Allah,bahwa cinta kepada mahluk hanya akan mengakibatkan sakit ,entah karena diduakan,ditinggalkan,atau kematian yg memisahkan.

semoga kita belajar dari apa yg telah terjadi dalam kehidupan cinta kita masing2.

btw soal diary ,saranku lebih baik diarymu ditulis di blog,tapi gak usah dipublish,bikin blog lagi yg baru juga bisa,tapi dibuat private,jadi gak mungkin ada yg baca kecuali kamu sendiri atau ada orang yg tau email dan passwordnya hehehe :D

uci cigrey said...

wah mai, di bawa santai aj [*padahal ucil nangis tuh :)) ]

lagi ngantuk nih mai.
rsakanlah rasa jatuh cinta itu mai hihi. selagi kita dikasih. anugrah

[*selamat sore pak anugrah) loh ngelanturrr deh ucil

smangat mai

Alrezamittariq said...

pernah denger cerita seorang raja yang punya kelainan nggak (eh apa baca di salah satu blog ya?...lupa...)
yang rajanya ternyata punya tanduk itu loh..trus gak sengaja ketauan sama tukang kayu, trus tukang kayu diancem gak boleh cerita ke siapa2...ternyata tukang kayu gak tahan...trus dia cerita sama pohon yang ternyata ada burung beonya...akhirnya burung beonya ngulangin perkataan tukang kayu tadi dan nyebarin tanduk raja ke seluruh pelosok negri...akhirnya ketauan deh rajanya punya tanduk..hehe..trus akhirnya apa ya?..lupa...

septian angga said...

sakit hati bisa membuat hati kita bertambah kuat. . .tiap manusia punya jalan hidup yg harus dilalui, jd Smangaat :)

ninneta said...

Guys,

Support The Earth Hour, by turning off all the electricity for an hour on Saturday, March 27'th 2010, 8.30 pm.

Dukung The Earth Hour, dengan mematikan semua lampu dan listrik selama 1 jam, pada hari Sabtu, 27 Maret 2010 mulai dari jam 20.30 malam.

This is the least we can do....


Love the Earth...

Ninneta

Chomisah Noer said...

bagus2 dalam ..hheheh

rid said...

susahnya memendam rasa...sabar saja ya,mai :)

aku udah kapok nulis diary dan beralih ke blog dan syukurlah blogku yg sekarang teman2ku nggak ada yg tahu jadi masih cukup amanlah:)

ariosaja said...

weleh kisahnya kok ruwet gini

Pohonku Sepi Sendiri said...

semua yg ada di dunia ini sepertinya memang diciptakan berpasangan kok mai.. ada cowok/cewek, susah/senang, atas/bawah, jatuh/bangun, cinta/tdk cinta.. hihihi..
sebenernya simpel sekali ya mai jika kita mau menyederhanakannya, tdk rumit kan.. hehe..

sabar ya mai, jgn patah semangat..
teruskan perjuanganmu.. :)

maiank said...

@nietha:okey thanks ya tha..dah mampir

@Abdul Malyk :hahaha iya... makasi ya :)

@MiMi & JuJu: :) thans dah mampir

@hanifarrul :makasi yaah :)

@mb dv:udah baikan kok mbak, ho`oh tembooknya sampe retak-retak

@kang sugeng:baik kang..makasi kang..:)

@kak didot:makasih kak masukannya..tararengkyuuuu banget yaaa...:)

@uci cigrey:wooo baca blog ku jadi ngantuk...duasaar... kamu cil!!

@Alrezamittariq:gag pernah denger kak...(gubrak....

@septian angga:semangat!!!makasi ya dek...

@mb nin:okeh-okeh, sudah saya laksanakan

@Chomisah Noer:makasi ya....

@rid:hu`uh... :)

@ariosaja:emang :)

@pohon:kalo bisa diperumit ngapain digampangin (sok pinter banget yah motonya)hahahahaa


perjuangan. kagak ada. males.

Vibie said...

Keren,Kak,artikelnya >_<

Bakat jadi cerpenis kayaknya...
Hehe,,

LIke it!!!
Q follow,yua, visit me back (*kalo' bisa follow juga,sih,hehe*)

maiank said...

@vibie:ini bukan artikel kok..
makasi kalo suka hehehe
jarang banget ada yang suka hahaha

makasi ya...

eka said...

Yang menyakitkan, biarkan saja mereka. Kita ngeblog lagi yuk Mai... Jangan lama-lama cuti, adinda...