Friday, March 19, 2010

none





Baru buka facebook ternyata ada yang ngetag, mami dan kakak ke-2 saya.
Kakak saya yang bilang kalo dia sudah terlalu banyak tertinggal episode di multiply kami, dan telah membaca postingan sebelum ini buat dia dan berhasil membuatnya terharu. kemudian mami saya yang nulis ulang sms dari saya distatusnya.


Kaget titik. Saya tidak tau maksudnya apa,
“apa mi?gw bingung ni mi? Maaf ya…”Hehehe no commentlah difesbuk..udah lama ya memang kita tidak bertemu, ya kami berempat. Sudah jarang bertemu, apalagi bercerita. Karna itu sampah saya semakin banyak disini. Tapi biarlah, ini mungkin lebih baik.

Saya sedang memikirkan ucapan kakak saya via Ym, katanya saya kurang rajin dan tidak bisa digolongkan ke golongan orang rajin (:belajar). Logatnya bercanda, biasa, tapi saya merasa saya mungkin memang sepertinya begitu. makanya saya jadi veteran. Saya kepikiran terus, jadi males kemana-mana. Saya ingin menyendiri dulu. Dari dua hari yang lalu kondisi kurang fit, makanya dikampus gag konsen, ditempat les ngantuk, dikantin dibilang kesurupan gara-gara diem aja.

Kemarin saya ngobrol sedikit bersama teman dia sudah tua dan renta, mungkin jalannya juga sudah membungkuk, sudah batuk-batuk karena kebanyakan muntung sama ngopi, saya ganggu dia dengan hal menye-menye dari saya walau dia sedang sibuk sepertinya *yang merasa silakan cengar-cengir, atau tertawa atau paling tidak tersenyumlah ya...* saya kirim email saja. Terlalu menye-menye *malu saya*
Saya baca email balasannya, terdiam lagi, petuahnya, mbah-mbah banget, hihihihi saya pikirkan loh..sampai saya cari dan buka lagi file diary saya 2 tahun yang lalu, sudah lama rasanya saya tutup. Tapi saya senang curhat sama simbah, saya butuh pandangan orang dewasa tapi biasanya kalau curhat dengan orang yang lebih tua dan dewasa saya selalu dilarang ini-itu, dianggap anak kecil yang berlebihan, dianggap tidak perlulah sampai segitunya. Walau kadang tidak langsung diucapkan tapi biasanya mereka malas memperhatikan. Mungkin dianggap masih Abg. Iya saya masih dianggap anak kecil, masih harus fokus ini itu, selesai ini itu tapikan masalah hati siapa yang menduga datangnya kapan. Tapi simbah kakung saya dulu nggak gitu, simbah saya gaul, ndak pikun, tau maunya cucunya, tapi simbah saya sudah tidak ada. Eh saya punya simbah lagi nemu dijalan.


mbah kayanya saya perlu ”was wes wos” biar orang yang saya maksud tidak jadi pergi saja, dan kalopun harus pergi dia mau mengajak saya mbah atau hipnotis saja saja biar saya mudah melupakannya*gubraak!!!krompyang, pletak terakhir tongkat si mbah dilempar (perlu biaya tambahankah?berupa puntung, kopi, bunga tujuh rupa, telor mata sapi, kemenyan...hehehehe.... ;))
kalau saja simbah disini pasti sudah saya traktir kopi joss, dipinggir rel kereta stasiun tugu biar kalau simbah muntung didepan saya tinggal saya dorong ke rel kereta pas keretanya lewat. (kan lebih cepet dari pada menyiksa diri pake buang-buang duit, jugaan udah tua harus jaga kesehatan, kasian anak cucu mbah)mending uangnya dikasi kecucunya saja. Plakk!!sendal melayang dipipi.hehehehee makasi ya mbah...makasi.

14 comments:

Jazz Muhammad said...

waahh hahaha ada2 saja ini cerita teh maiank

eh eh, nama simbahnya siapa teh..heheh kali aja aku bisa ke sana terus minta wangsit ....&^?)(??*&

wokeh2, bikiin aku sejenak lupa kepeningan hari ini makasih teh

bandit™perantau said...

hee...
Sebaiknya kata-kata yang disampaikan orang ke kita di terima dulu, dicerna dan dikelola dengan baik supaya berakibat baik bagi kita... (halah)...

kita gak bisa mengontrol apa yg bakal di katakan orang ke kita, hanya saja kita yang berhak menentukan yang dikatakan orang itu bakal berakibat buruk atau baik bagi kita.... hehehe

Clara said...

aku ya Mai, sama sekali bukan orang yg demen belajar. tiap belajar bawaannya ngantuk jadi memutuskan untuk bermain-main saja....calon madesu >_<

ieyaz said...

hahahaa...
bisa-bisa aja ney mbak maiank...

kenalin sama simbahnya dunkz..
aku juga mau konsultasi ah.. *lohh..???*
hahahaa.. :P

maiank said...

@jazz:panggil saja simbah hahahaha
simbah aja lagi nyari wangsit..hehehe

makasi ya..
iya tadi barusan mampir... :)makasi yaa

@bandit:iyaa gampang kepikiran si aku nya..hehehe

@clara:aku banget lah ngantuk kalo belajar..

@ieyas: weeew yang patah hati...hahaha mau konsultasi cinta ya hahahahaa :)
*dikejar kejar ieyas ni hehehe

secangkir teh dan sekerat roti said...

ato sama saya aja ke kopi jossnya :)

desieria said...

Aku jg termasuk orang yg males belajar nih. Ayooo dong semangat say (sambil nyemangatin diri sendiri) biar berakhir jadi veteran hehe

http://popyALY.blogspot.com. said...

haiyah

uci cigrey said...

"hipnotis saja saja biar saya mudah melupakannya"


aih aih maiii :D salam buat smua mbah yg disana mai.

Kang Sugeng said...

memang kebersamaan kadang menjadi aroma kerinduan tersendiri ketika kita saling jauh

maiank said...

@secangkir teh dan sekerat roti:hahaha kalo sama kamu berarti kamu yang traktir.. ;)

@mb desiera:saya berakhir jadi veteran setelah saya sudah sidang mb...hehehehe

@ucil:hei dirimuuuu....kemana saja...

"mbah dapet salam dari ucil, anaknya bandel tu mbah..."hehehehe

@kang sugeng:hu`uh...sepuluh kang, setujuh diiinkk.. ;)

Pohonku Sepi Sendiri said...

hai hai hai.. ada dukun turun gunung neh.. mana mana yg perlu di-wasweswos.. hihihi..
wah, simbahnya puassti keuren buaangedhh tuh.. #wink~wink#
bisa ikutan dihipnotis dong.. *bletaaaakk*

maiank said...

@pohon:
weeiitss keren buuanget
kaya mbah surip itu looh....

siapa dulu cucunya...
simbah mah cuma kecipratan dikit aura cucunya doank...
*plaKK!!* ampuuun mbaaah heee T.T

Langkah Kecil Seorang Ririn said...

kayaknya gw tau sape simbah yang dimaksud, secara anak itu cuma emaknya yg paling ngerti. Nasib gw jadi mami lo pade.
sms lo waktu itu cukup bikin gw tersedu sedan makanya biar berenti gw buang dari kepala gw sebagai status di fb tu.